Kemiskinan Jawa Tengah, Pemilu 110 Triliun, dan Capres Boneka

OLEH: ARIEF GUNAWAN

ORANG Eropa dulu menyebut Jawa sebagai Javadios. Dari kata Jaba atau Jau, yang berarti jarak yang melampaui.

Raffles di dalam History of Java menyebut nama lain Pulau Jawa sebagai Nusa Kendang, Nusa Hara-Hara, atau Jawawut, yang berasal dari pendatang pertama India yang menemukan biji-bijian baru di Tanah Jawa.

Pulau Jawa abad 19 menjadi titik perdagangan terpenting dunia. Tanaman-tanaman komoditas ekspornya yang dieksploitasi oleh pemerintah kolonial Belanda melalui Tanam Paksa (1830-1870) membuat rakyat biasa dan petani miskin.

Sejarawan Robert Van Niel di buku Sistem Tanam Paksa di Jawa menyebut, 70 persen petani Jawa kala itu dipekerjakan di perkebunan-perkebunan kolonial.

Para petani dipaksa menyerahkan sebagian tanah untuk ditanami tanaman-tanaman ekspor, dengan mengabaikan sawah dan kebutuhan pangan sehari-hari.

Mereka harus memikul beban memenuhi target ekspor yang ditentukan oleh pemerintah kolonial.

Kekalahan dalam Perang Jawa (1825-1830) membuat defisit kas Belanda, ditambah ongkos untuk membiayai perang melawan Belgia yang tak sedikit jumlahnya.

Itulah sebabnya Van Den Bosch didatangkan.

Perwira yang kekejamannya bukan di medan pertempuran ini merupakan konseptor Tanam Paksa.

You might also like

- Advertisement -