Kota Emas dan Kereta Firaun Ditemukan, Semua Mata Dunia Beralih Mencari Keberadaan Tongkat Nabi Musa

RepublikRI – Internasional : Misteri kehidupan kuno di Mesir mulai terungkap sedikit demi sedikit. Setelah menemukan gunung emas yang mengandung emas di Kongo Afrika Selatan (Afsel), kini para arkeolog telah menemukan sisa-sisa kota kuno di gurun Luxor yang diklaim sebagai penemuan terbesar yang pernah ditemukan di Mesir.

Arkeolog Mesir terkenal Zahi Hawass mengumumkan penemuan ‘kota emas yang hilang’ yang merupakan kediaman Raja Lembah legendaris di era kerajaan Firaun. Tim arkeologi mengatakan misi itu dilakukan oleh Dr. Zahi Hawass untuk menemukan kota yang hilang di bawah bukit pasir.

“Kota ini diperkirakan berusia 3.000 tahun dan berasal dari masa pemerintahan Amenhotep III, dan terus digunakan oleh Tutankhamun dan Ay. Banyak misi pencarian yang datang dari luar negeri sebelum gagal menemukan kotanya,” ujarnya.

Situs kota yang ditemukan diyakini sebagai pemukiman administrasi dan industri terbesar pada masa itu, terletak di tepi barat Luxor.

“Penemuan kota yang hilang ini adalah penemuan arkeologi terpenting kedua sejak makam Tutankhamun,” kata Betsy Bryan, profesor Egyptology di Universitas Johns Hopkins dan anggota misi arkeologi, dalam sebuah pernyataan.

“Penemuannya akan memberi kita gambaran langka tentang kehidupan orang Mesir kuno ketika kekaisaran itu paling kaya,” katanya. Kota yang hilang adalah yang terbaru dari serangkaian penemuan arkeologi yang digali dalam beberapa bulan terakhir di seluruh negeri yang membawa wawasan baru ke dalam dinasti yang memerintah Mesir kuno.

You might also like

- Advertisement -